Kalam

Keteladanan Luqman Al-Hakim dalam Pendidikan Anak

Luqman Al-Hakim
Luqman Al-Hakim

Luqman Al-Hakim

Oleh: Nur Hidayani

Keteladanan berasal dari kata “teladan” yang menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) bermakna “sesuatu yang patut ditiru atau baik untuk dicontoh.” Oleh karena itu, seseorang yang berhak diteladani adalah seseorang yang memiliki akhlak mulia, jujur, selaras antara perkataan dan perbuatan. Bahkan tanpa berkata pun, perilaku seorang teladan itu dapat dijadikan contoh untuk ditiru, misalnya dalam hal keteguhan iman, keikhlasan, kesabaran, empati, dan kehalusan budinya.

Sebagai orang tua, baik buruknya akhlak akan dicontoh oleh anak-anaknya. Orang tualah yang pertama dan utama dikenal dan paling dekat keberadaannya. Belajar dan terus mengkaji banyak hikmah, merupakan suatu keniscayaan sebagai upaya memantaskan diri untuk menjadi teladan. Pada kesempatan ini, mari kita ambil pelajaran dari keteladanan Luqman al-Hakim yang meskipun bukan rasul maupun nabi, akan tetapi namanya diabadikan di dalam al-Quran.

Mengenal Luqman al-Hakim

Bicara soal Luqman al-Hakim memang tidak ada habisnya, mulai dari perbedaan pendapat ulama tentang kenabiannya, sampai asal-usulnya. Dalam riwayat Ibnu Abbas (3-68 H), Luqman berasal dari Ethiopia. Menurut riwayat Sa’id bin Musayyab (15-94 H) dan Jabir bin Abdullah (16-78 H), ia berasal dari Nubia, Mesir atau Sudan. Ia berkulit hitam, berhidung pesek, pendek, dan berbibir tebal, menurut sebagian besar riwayat (Ibnu Katsir, Tafsîr al-Qurân al-‘Adhîm, juz 6, h. 333).

Meskipun dalam beberapa riwayat Luqman digambarkan sebagai seorang yang tidak menarik penampilannya, namun dia adalah seorang bijak bestari hingga dimuliakan oleh Allah dalam al-Quran. Hal ini membuktikan bahwa semua orang punya peluang yang sama menjadi kekasih Allah yang Maha Rahman dan Rahim, tanpa memandang warna kulit, latar belakang, dan muasal kelahirannya. Ia tidak sekadar memberi inspirasi, tapi inspirasi itu sendiri.

Baca Juga: Menggali Kebijaksanaan dari Pribadi Zuhud Pak AR

Jejaknya terus hidup, mengajarkan semangat pada generasi setelahnya, terutama orang-orang yang berkeadaan sepertinya. Dalam satu riwayat, ketika seorang berkulit hitam datang, Sa’id bin Musayyab berkata, “jangan bersedih karena kau berkulit hitam. Karena sesungguhnya ada tiga manusia terbaik (berkulit hitam) dari Sudan: Bilal, Mahja’ maula (budak) Umar bin Khattab, dan Luqman al-Hakim, ia orang kulit hitam dari Nubia” (Ibnu Katsir, juz 6, h. 333).

Luqman memiliki hati yang tulus dan akhlaknya sangat mulia. Kata-kata hikmah sebagai nasihat selalu keluar dari lisannya. Kemuliaan seseorang di hadapan Allah swt. tidak tergantung kekayaannya, paras wajahnya, kedudukan atau jabatannya, warna kulitnya dan lainnya, akan tetapi pada ketakwaan dan  akhlaknya.

Artinya,Dari Ibnu Abbas ra. berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: Luqman bukanlah  seorang Nabi, tetapi beliau adalah seorang hamba yang banyak berpikir secara bersih dan penuh keyakinan sehingga ia mencintai Allah dan Allah pun mencintainya, maka dilimpahkan kepadanya al-Hikmah (HR. al-Qurthuby).

Dari penuturan Ibnu Abbas ini, dapat kita ketahui bahwa berpikir, belajar, hingga menjadi orang cerdas saja tidak cukup tanpa membersihkan pikiran yang mengotori keyakinannya kepada Allah swt. Kecintaan Luqman al-Hakim kepada Allah diwariskan kepada anak-anaknya dalam bentuk nasihat yang disampaikan dengan cara bijak dan penuh hikmah. Luqman al-Hakim dipilih Allah sebagai sosok orang tua panutan yang diabadikan namanya menjadi sebuah nama surat dalam al-Quran, yaitu surat Luqman yang merupakan surat ke-31.

Alasan Luqman Mendapat Julukan Ahli Hikmah?

Makna hikmah adalah mengetahui hakikat segala sesuatu apa adanya dan mengamalkan apa yang terkandung di dalamnya. Hikmah juga bermakna nasihat. Menurut Ibnu Katsir, hikmah itu pemahaman, ilmu, kesungguhan memenuhi panggilan kebaikan dan konsisten atasnya.

Orang yang ahli hikmah disebut dengan “al-Hakim”. Sebab itu, Luqman ini dikenal juga dengan sebutan Luqman al-Hakim (Luqman ahli hikmah). (Hamka, Tafsir Al-Azhar juz XXI, h. 114). Dengan demikian, Luqman dijuluki ahli hikmah atau “al-Hakim” karena memiliki pemahaman ilmu yang dalam terhadap hakikat kebaikan sesuatu dan memiliki kesungguhan dalam mengamalkannya serta menyampaikannya dalam wujud nasihat kepada anaknya.

Panggilan Sayang Luqman Al-Hakim pada Anaknya

Pada surat Luqman ayat 13, diberitakan kepada kita cara Luqman berinteraksi dengan anaknya sekaligus salah satu nasihat yang ia sampaikan pada sang buah hati.

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ“

Artinya, “Dan (Ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

Dalam ayat ini, Luqman menggunakan kata “Ya Bunayya”. Dalam bahasa Arab, kata “Ya Bunayya” berasal dari kata “ibnu” yang berarti anak laki-laki. Sedangkan “Ya Bunayya” dalam kaidah bahasa Arab merupakan bentuk tashghir.

Secara bahasa, “Ya Bunayya” berarti anak yang paling kecil. Sedangkan dalam hal ini, kata “Ya Bunayya” diartikan sebagai wahai anakku dalam bentuk nada panggilan yang paling halus dan paling sopan. Dengan demikian, panggilan “Ya Bunayya”, bukanlah untuk mengecilkan atau merendahkan, namun untuk menunjukan rasa cinta dan kasih sayang seorang ayah kepada anaknya.

Yaa Bunayya adalah panggilan indah dalam al-Quran. Panggilan yang digunakan oleh para nabi dan orang orang saleh untuk permata hati mereka. Yaa Bunayya adalah sebuah kesadaran akan tanggung jawab yang besar. Kesadaran dan tanggung jawab orang tua akan amanah anak yang diberikan Allah kepada mereka. Kesadaran orang tua untuk mendidik dan menyayangi anak-anaknya demi menjaga fitrah mereka. Panggilan “Yaa Bunayya” menggambarkan betapa harmonisnya hubungan orang tua dengan anaknya, ketulusan kasih sayang dan perhatian yang dalam akan kesucian jiwa buah hatinya.

Baca Juga: Pendidikan Karakter Takwa dalam Keluarga Sakinah

Kualitas diri orang tua diukur dari eksistensi yang dirasakan anak-anaknya. Seorang ibu bukanlah orang penting manakala dianggap tidak penting oleh anak dan suaminya. Orang tua hebat bukanlah yang bisnisnya besar dan berkembang pesat. Orang tua hebat adalah yang mampu mencukupi kebutuhan jasmani dan ruhani serta mengarahkan anak-anaknya pada ketaatan pada Rabb-nya.

Jika selama ini kita merasakan banyak sekali kendala dalam berkomunikasi dengan anak, nasihat sering diabaikan bahkan ditentang, maka saatnya kita introspeksi diri. Bisa jadi terhadap anak kita minim edukasi, lemah antisipasi, enggan bercermin diri, menegakkan aturan tanpa keteladanan, meremehkan kesalahan kecil dan mengabaikan kebaikan kecil dari anak kita. Padahal anak-anak akan merasa dicintai bila didekati dengan kasih sayang dan kelembutan. Anak merasa dihargai bila sekecil apapun prestasinya diapresiasi dan kesalahan kecil diarahkan dengan bijak serta penuh dengan keteladanan.

Nasihat Luqman al-Hakim dalam Mendidik Anak

Bicara ihwal Luqman al-Hakim memang tidak ada habisnya. Dari mulai perbedaan pendapat ulama tentang kenabiannya, sampai asal-usulnya. Hal penting yang perlu kita ambil adalah bagaimana hikmah yang dimiliki Luqman al-Hakim dalam memberi pelajaran pada anaknya. Nasihat-nasihat Luqman al-Hakim yang sarat nilai diabadikan dalam al-Quran, surat Luqman ayat: 12-19.

Secara tekstual, ayat-ayat ini berbicara secara khusus tentang pesan Luqman dalam konteks mendidik anak sesuai dengan pesan al-Quran. Apalagi pesan Luqman dalam surat ini sebenarnya adalah pesan Allah yang dibahasakan melalui lisan Luqman al-Hakim sehingga sifatnya mutlak dan mengikat. Pesan Luqman dalam bentuk perintah berarti perintah Allah, demikian juga nasihatnya dalam bentuk larangan pada masa yang sama adalah juga larangan Allah yang harus dihindari.

Al-Quran Surat Luqman ayat 12 sampai 19 memuat pokok-pokok nasihat Luqman pada anaknya, di antaranya: 1) Larangan menyekutukan Allah swt. 2) Perintah bersyukur kepada Allah swt; 3) Perintah berbuat baik kepada ibu dan bapak; 4) Larangan mengikuti orang tua yang musyrik, namun tetap dipergauli dengan baik; 5) Pahala bagi orang yang beramal kebajikan; 6) Perintah melaksanakan shalat, berbuat baik dan menjauhi kemungkaran serta sabar; 7) Larangan sombong dan pentingnya bersikap tawadhu’.

Baca Juga: Tiga Metode untuk Memperkokoh Iman

Selain tujuh ayat dalam surat Luqman, ternyata masih banyak lagi nasihat Luqman al-Hakim pada anaknya yang tidak diterangkan dalam al-Quran. Dalam kitab al-Zuhd, Imam Ahmad bin Hanbal mengumpulkan beberapa nasihat Sayyidina Luqman al-Hakim untuk anaknya. Berikut dua dari sekian banyak nasihatnya:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنَا أبِي، حَدَّثَنَا سَيَّارٌ، حَدَّثَنَا جَعْفَرٌ، عَنْ مَالِكٍ يَعْنِي ابْنَ دِينَارٍ قَالَ: قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ: يَا بُنَيَّ، اتَّخِذْ طَاعَةَ اللَّهِ تِجَارَةً تَأْتِكَ الْأَرْبَاحُ مِنْ غَيْرِ بِضَاعَةٍ

Artinya, “Diceritakan oleh Abdullah, dari ayahku, dari Sayyar, dari Ja’far, dari Malik, yaitu Ibnu Dinar, ia bekata: ‘Luqman berkata pada anaknya: “Wahai anakku, jadikan ketaatan kepada Allah sebagai perniagaan, maka keuntungan akan mendatangimu tanpa modal barang dagangan”.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ، حَدَّثَنَا أبِي، حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ، أَنْبَأَنَا أَبُو الْأَشْهَبِ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ وَاسِعٍ قَالَ: كَانَ لُقْمَانُ عَلَيْهِ السَّلَامُ يَقُولُ لِابْنِهِ: يَا بُنَيَّ، اتَّقِ اللَّهَ، وَلَا تُرِ النَّاسَ أَنَّكَ تَخْشَى اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ؛ لِيُكْرِمُوكَ بِذَلِكَ، وَقَلْبُكَ فَاجِرٌ

Artinya, “Diceritakan oleh Abdullah, dari ayahku, dari Yazid bin Harun, menceritakan Abu al-Asyhab, dari Muhammad bin Wasi’, ia berkata: Luqman al-Hakim as. berkata pada anaknya: “Wahai anakku, bertakwalah kepada Allah, dan jangan tunjukkan pada manusia bahwa kau takut kepada Allah ‘azza wa jalla karena (mengharap) mereka memuliakanmu dengan itu, sedangkan hatimu (mudah) terhanyut”.

Dua nasihatnya di atas adalah bukti kecerdasan Luqman. Ia mampu menyederhanakan pengetahuan berlevel tinggi agar dimengerti anaknya. Kita asumsikan “bunayya—anakku” di sini adalah anak kecil atau remaja yang pemahamannya terhadap sesuatu belum sempurna.

Dengan menggunakan diksi “tijârah—perniagaan”, ia sedang menanamkan benih ketulusan di hati anaknya, bahwa untuk permulaan, anggaplah ketaatan kepada Allah sebagai perniagaan, dan kau akan mendapatkan keuntungan tanpa mengeluarkan modal. Seiring berjalannya waktu dan pengalaman hidup (berniaga sesama manusia), perlahan-lahan ia akan menyadari tidak ada mitra niaga yang sebaik Allah subhanahu wa ta’ala.

Adapun kalimat: “maka keuntungan akan mendatangimu tanpa modal barang dagangan” dimaksudkan sebagai penguat benih ketulusan yang telah ditanamkan. Kalimat, “tanpa modal barang dagangan”, merupakan proses pengajaran agar tidak terlalu terikat dengan sifat kebendaan.

Pemahaman secara sederhana, ketika seseorang berniaga dengan modal, ia mengharapkan keuntungan yang lebih dari modal yang dikeluarkannya. Jika gagal, ia akan diselimuti kekecewaan. Berbeda dengan perniagaan yang iming-iming keuntungannya tanpa mengeluarkan modal, orang yang melakukannya tidak akan berhitung untung-rugi.

Nasihat untuk berprasangka baik kepada Allah (husnudhan) digambarkan sebagai bisnis dengan Allah yang tidak mungkin gagal. Pasalnya, Allah telah memberikan banyak modal kepada kita, dari mulai kehidupan yang tidak pernah diminta, hingga pengetahuan bahwa setiap yang bernyawa pasti mati. Ini menunjukkan pentingnya arti kehidupan dan pentingnya berbuat sesuatu dalam hidup dan memaknainya. Jadi, gagal dan tidaknya, tergantung prasangka kita kepada Allah sebagaimana firman-Nya (hadits qudsi): “Anâ ‘inda dhanni ‘abdî bî—Aku sesuai persangkaan hamba-Ku kepada-Ku.”

Luqman menginginkan anaknya untuk menjadi orang yang bertakwa. Menariknya, nasihat tersebut disertai dengan peringatan bahwa kebaikan sangat dekat dengan riya dan ujub. Oleh karena itu, Luqman meminta anaknya untuk menyembunyikan ketakwaannya kepada Allah agar tidak sampai dimuliakan dan dipuji oleh manusia. Sebab, hati manusia itu sangat rapuh, mudah tertarik dan benci atas sesuatu, dan mudah terhanyut dan terbuai akan sesuatu.

Sebagai permulaan, cara teraman menghindari pujian adalah menyembunyikan amal baik dari orang lain. Masya Allah, luar biasa dalamnya makna yang terkandung pada nasihat-nasihat Luqman al-Hakim pada anaknya. Inilah yang dimaksud hikmah, selain cerdas akal juga cerdas hati dan spiritualnya.

Dalam buku Mizajut Tasnim fi Hikami Luqman al-Hakim karya Imam Ali bin Hasan bin Abdullah al-Aththas juga memuat beberapa nasihat Luqman al-Hakim. Di antaranya, Luqman berkata kepada anaknya, “Hai anakku, sesungguhnya dunia bagaikan lautan dalam, banyak makhluk yang tenggelam di sana. Jadikanlah iman sebagai perahumu, dan takwa sebagai isinya”.

Dari pesan di atas dapat disimpulkan bahwa kehidupan seseorang di dunia dapat selamat dan membawa kebahagian di akhirat apabila dia membawa dua hal pokok yang tidak dapat dipisahkan yaitu beriman dan bertakwa kepada Allah swt.

Baca Juga: Merawat Kebersamaan dalam Keluarga dengan Literasi Al-Quran

Pada nasihatnya yang lain, Luqman berkata pada anaknya, “Hai anakku, janganlah kamu terhanyut dalam urusan keduniawian yang nantinya akan membahayakan akhiratmu, dan janganlah kamu sama sekali tidak memikirkan urusan duniamu karena hal itu akan menjadikan beban pada orang lain”.

Nasihat di atas berisi sebuah akhlak terhadap Allah s.wt untuk menumbuhkan rasa zuhud pada diri kita yang tentunya berdasarkan perintah-perintah dari firman-Nya untuk dilaksanakan dalam hidup di dunia. Hal tersebut karena sesungguhnya esensi dari kehidupan manusia adalah untuk mencari bekal menuju kehidupan yang kekal di akhirat.

Semua nasihat Luqman mengandung makna yang sangat dalam untuk menuju ketakwaan kepada Allah dan berakhlak mulia di hadapan manusia. Pantaslah bila Luqman disebut seorang ahli hikmah. Sebab, kata-katanya merupakan pelajaran dan nasihat, diamnya adalah berpikir, dan isyarat-isyaratnya merupakan peringatan. Dia bukan seorang Nabi melainkan seorang yang bijaksana, yang Allah telah memberikan kebijaksanaan di dalam lisan dan hatinya, di mana ia berbicara dan mengajarkan kebijaksanaan itu kepada manusia.

Saatnya kita bertanya pada diri, kenapa kita yang dilahirkan merdeka, dengan segala kemudahannya, kadang tidak menjadi apa-apa. Hanya diingat oleh sebagian kecil keluarga dan teman, yang kemudian perlahan-lahan dilupakan orang-orang. Sedangkan Luqman, dari masih berstatus budak, meluangkan waktu untuk belajar, meluaskan kelapangan pikiran dan hatinya sehingga menjadi orang tua yang bijaksana.

Related posts
Pendidikan

Perlukah Pendidikan Anak Usia Dini?

Wajib belajar 13 tahun. Wacana ini disampaikan oleh Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim dalam Rancangan Undang-Undang Sistem Pendidikan…
Berita

Keluarga Besar KB dan TK Aisyiyah Purwogondo Adakan Buka Puasa Bersama

Jepara, Suara ‘Aisyiyah – Keluarga Besar KB dan TK ‘Aisyiyah Purwogondo mengadakan buka bersama selama dua hari (19-20/4). Buka bersama yang mengusung…
Berita

SD Muda Babat Belajar Ceria Bersama Guest Teacher

Lamongan, Suara ‘Aisyiyah – SD Muhammadiyah 2 (SD Muda) Babat mendatangkan Guest Teacher atau guru tamu untuk melakukan kegiatan pembelajaran sesuai dengan…

3 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *