Madrasah Mu’allimat Yogyakarta Selenggarakan Kelas Bahasa Asing untuk Peserta Didik Baru

Berita 26 Jul 2021 0 151x
Muallimat Yogyakarta

Muallimat Yogyakarta

Yogyakarta, Suara ‘Aisyiyah – Kader Mu’allimat harus dibekali kemampuan berbahasa internasional, agar mampu menguasai dunia dan perkembangannya. Begitulah ungkapan Agustyani Ernawati pada saat memberikan sambutan pembukaan acara “Orientasi dan Karantina Bahasa Kelas I/ VII”. Acara ini dilaksanakan oleh Madrasah Mu’allimat Muhammadiyah Yogyakarta untuk menyambut santri baru, yakni dengan peningkatan wawasan internasional melalu bahasa.

“Madrasah Mu’allimat mempunyai visi mewujudkan wawasan internasional serta bisa bekerja sama dengan berbagai negara di dunia. Sehingga sudah menjadi keharusan seluruh santriwati untuk menguasai bahasa internasional. Yang kami soroti dalam hal ini adalah Bahasa Inggris dan Arab. Kemahiran inilah yang bisa dijadikan bekal untuk menguasai dan menjelajahi dunia secara luas. Lebih-lebih di masa pandemi ini, harus benar-benar dimanfaatkan waktunya untuk meraih masa depan yang cerah,” ujar Direktur Madrasah Mu’allimat.

Agenda ini dilaksanakan secara daring selama empat hari, yakni tanggal 14-15 Juli 2021 untuk Bahasa Inggris serta tanggal 17-18 Juli 2021 untuk Bahasa Arab. Tema yang diambil adalah I Love English, I Love Arabic. Tema tersebut menggambarkan bahwa ketika hendak mempelajari sesuatu hal, maka harus dilandasi dengan rasa cinta.

“Tema ini kami ambil atas dasar bahwa dengan mindset mencintai, maka hal apapun akan mudah untuk dilakukan, termasuk mempelajari bahasa. Dengan didasari rasa cinta kepada bahasa, maka akan tumbuh rasa sayang dan perlahan akan menjadi mahir,” jelas Dwi Setyawan selaku ketua pelaksana agenda orientasi bahasa.

Narasumber dari mancanegara turut serta memberikan daya tarik, baik kelas Bahasa Inggris maupun Arab. Kehadiran native speaker ini di samping untuk memberikan motivasi berbahasa, juga bertujuan sebagai mediator mengenal lebih dekat tentang dunia internasional, baik itu budaya dan normanya.

Baca Juga: Internasionalisasi Pendidikan Muhammadiyah-‘Aisyiyah

Dwi Setyawan menjelaskan bahwa tujuan dari orientasi ini terdiri dari beberapa poin, antara lain: meningkatkan keterampilan Bahasa Inggris dan Arab, mengenalkan materi basic english dan arabic di madrasah serta asrama, menguatkan kemampuan public speaking melalui speech dan khitobah, meningkatkan keterampilan komunikasi dengan penguasaan Bahasa Inggris dan Arab, menambah wawasan internasional, dan menumbuhkan motivasi berbahasa asing Inggris maupun Arab.

“Harapannya peserta didik bisa meningkatkan wawasan kebahasaan serta mampu berkomunikasi dengan Bahasa Inggris dan Arab kepada siapa pun dalam berbagai aspek kehidupan, lebih khusus dalam mengejar impian. Sehingga dari kegiatan ini nantinya akan melahirkan kader paripurna yang sempurna dan turut serta mengubah dunia,” imbuhnya. (LTA/sb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *