Berita

Majelis Dikdasmen PWM Jawa Timur Gelar Joint Monitoring INOVASI

Surabaya, Suara ‘Aisyiyah – Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Timur menggelar oint monitoring dan evaluasi, dan visit showcase (unjuk karya) program inovasi untuk anak Sekolah Indonesia (INOVASI).

“Program  ini merupakan kemitraan pemerintah Australia dan Indonesia, melaksanakan kerja sama dengan Muhammadiyah di fase 1 (2019- 2020). Program Hibah INOVASI dilanjutkan bersama Muhammadiyah di fase 2 (2021- 2022) setelah melihat keberhasilan kerja sama yang dilakukan pada fase 1 yang menunjukan peningkatan pada kemampuan mengajar guru, yang kemudian berdampak pula pada keterampilan belajar siswa,” ujar Ketua Majelis Dikdasmen PWM Jawa Timur Arbaiyah Yusuf, (25/1).

Wakil Direktur INOVASI Joanne Dowling menerangkan bahwa kerja sama ini difokuskan pada penguatan kualitas pendidikan dan meningkatkan hasil belajar siswa, khususnya dalam bidang literasi dan numerasi di kelas awal.

“Kemitraan ini tentu menjadi wujud upaya meningkatkan kualitas pendidikan dan hasil belajar siswa, terutama dalam hal pembelajaran literasi dan numerasi kelas awal,” ujarnya.

Baca Juga: Suluh Literasi bagi Suku Terasing

Sementara itu, Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti yang hadir dalam kegiatan tersebut menyampaikan bahwa literasi merupakan salah satu nilai risalah kenabian. “Literasi merupakan risallah Rasullah saw. yang ditunjukkan dengan surat al-Alaq, di mana kita manusia disuruh untuk membaca. Ini merupakan fondasi dari pembelajaran dan peradaban,” ujarnya.

Wakil Ketua PWM Jawa Timur, Biyanto mengharapkan program ini tidak berhenti di sini saja, namun dapat berimbas pada sekolah-sekolah Muhammadiyah lainnya sehingga bisa maju bersama.

Sekretaris Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah Alpha Amirrachman mengapreasiasi program INOVASI yang terbukti memberikan kemajuan bagi sekolah-sekolah Muhammadiyah.

“Tadi saya melihat produk-produk literasi yang dibuat oleh siswa-siswa, seperti buku pop up tiga dimensi yang sangat detail, menunjukkan antusiasme dan keseriusan siswa-siswa kita,” ujar Alpha.

Melalui kemitraan Muhammadiyah dengan program INOVASI, cara-cara baru untuk meningkatkan hasil belajar literasi dan numerasi kelas awal dilaksanakan di 40 SD/MI yang tersebar di 6 kabupaten, yakni Sidoarjo, Malang, Gresik, Lamongan, Surabaya, dan Ponorogo. Di fase 2 ini, program dilaksanakan untuk Literasi (7 SD dan 15 MI) dan Numerasi (9 SD dan 9 MI).

Gerakan literasi dan numerasi merupakan sebuah program bersama yang perlu dinilai dan dievaluasi sehingga bisa menjadi bahan evaluasi demi perbaikan dan apresiasi bagi penguatan dan dukungan atas keberhasilan tiap-tiap pihak.

Pelaksanaan joint monitoring dan evaluasi, dan mini showcase adalah bagian dari upaya mengawal pelaksanaan program dan mengukur sejauh mana program yang telah dilakukan. Kegiatan ini juga perlu dilakukan oleh ahli yang bisa bersikap objektif. (Hendra A)

Related posts
Berita

PWM Jawa Timur Sikapi Pengrusakan Papan Nama Muhammadiyah di Banyuwangi

Surabaya, Suara ‘Aisyiyah – 25 Februari 2022 lalu, sekelompok orang melakukan pengrusakan dan pemotongan papan nama milik Muhammadiyah di atas tanah wakaf…
Berita

Majelis Dikdasmen PWM Sumatera Utara Gelar Sosialisasi Pengembangan Pangkalan Data

Medan, Suara ‘Aisyiyah – Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Sumatera Utara menggelar Diklat Penulisan Kurikulum Tingkat Satuan…
Berita

SMA Muhammadiyah Waingapu Jadi Tuan Rumah Gerakan Literasi Sejuta Pemirsa NTT

Sumba Timur, Suara ‘Aisyiyah – Gerakan Literasi Sejuta Pemirsa (GLSP) merupakan program prioritas Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) dalam upaya mewujudkan masyarakat Indonesia…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.