Berita

Muhammadiyah Selenggarakan Kongres Sejarawan Perdana

Kongres Sejarawan Muhammadiyah
Kongres Sejarawan Muhammadiyah

Kongres Sejarawan Muhammadiyah

Yogyakarta, Suara ‘Aisyiyah – Sabtu-Ahad (27-28/11) ini, Pimpinan Pusat Muhammadiyah melalui Majelis Pustaka dan Informasi akan menyelenggarakan Kongres Sejarawan Muhammadiyah 2021. Kegiatan ini dilakukan secara bauran dan luring terbatas di Kampus 4 Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta.

Kongres Sejarawan Muhammadiyah 2021 terdiri dari rangkaian acara penyampaian pidato kunci oleh Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir, paparan 20 pembicara dalam 6 sesi panel, paparan 34 pembicara dalam 4 sesi paralel.

“Tujuan kongres Muhammadiyah adalah ingin merayakan penulisan sejarah (historiografi) Muhammadiyah yang berusia 50 tahun dan membangun ekosistem sejarawan di internal Muhammadiyah sekaligus menginstal kesadaran historis yang begitu penting bagi Muhammadiyah yang telah menginjak 109 tahun,” tutur Ghifari Yuristiadhi Masyhari Makhasi selaku Ketua Panitia.

Dari tema panel yang dipilih, kongres ini ingin memetakan kajian historiografi Muhammadiyah selama ini, memetakan lokasi arsip-arsip untuk penelitian sejarah Muhammadiyah, mewacanakan pahlawan nasional berikutnya dari Muhammadiyah, mendorong hadirnya program studi Ilmu Sejarah/Sejarah Islam di salah satu perguruan tinggi Muhammadiyah (PTM). Saat ini Muhammadiyah baru memiliki 4 PTM dengan program studi pendidikan sejarah.

Baca Juga: Menuju Kongres Sejarawan Muhammadiyah: Sang Surya Terbit di Kota Wali

Ghifari menambahkan, kongres ini mempunyai target dibentuknya Forum Sejarawan Muhammadiyah yang akan menjadi ruang silaturrahmi dan dialektika para sejarawan dan peneliti sejarah Muhammadiyah. Forum ini akan diwadahi dalam Jurnal Sejarah Muhammadiyah yang dikelola oleh Universitas Ahmad Dahlan dan Museum Muhammadiyah yang ke depannya juga akan mengembangkan pusat arsip dan record center Muhammadiyah. “Jurnal tersebut juga akan dilauching dalam kongres ini,” imbuhnya.

Kongres ini juga akan memberikan life achievement awards kepada 5 sejarawan dan peneliti Muhammadiyah yakni Mitsuo Nakamura, (alm) Kuntowijoyo, Ahmad Adaby Darban, (alm) Suwarno, dan (alm) MT. Arifin yang telah mendedikasikan hidupnya mengkaji sejarah Muhammadiyah dengan berbagai pendekatan.

 

Rilis dibuat oleh:

Ghifari Yuristiadhi Masyhari Makhasi

Ketua Panitia Kongres Sejarawan Muhammadiyah 2021

WA: 081259109069

Related posts
Berita

Cerahkan Peradaban Bangsa, RSIJ Cempaka Putih dan Muhammadiyah-Aisyiyah Gelar Semiloknas

Jakarta, Suara ‘Aisyiyah – Muhammadiyah-‘Aisyiyah melalui Majelis Kesehatan PP ‘Aisyiyah, MPKU PP Muhammadiyah, dan RSIJ Cempaka Putih mengadakan kegiatan Seminar dan Lokakarya…
Berita

Muhammadiyah Komitmen Dukung Kemerdekaan Palestina

Yogyakarta, Suara ‘Aisyiyah – Jumat (15/7), PP Muhammadiyah menerima kunjungan Duta Besar (Dubes) Palestina, Zuhair Al-Shun, di Kantor PP Muhammadiyah Yogyakarta. Haedar…
Sejarah

Soekarno dan Bintang Muhammadiyah yang Melekat di Dadanya

Pada 1965, Soekarno mendapat anugerah Bintang Muhammadiyah. Bintang yang dibuat dari bahan emas murni itu diberikan dalam rangka menghargai jasa Bung Karno…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.