Wawasan

Tahun 2022: Optimis Hadapi Covid-19

Oleh: Agus Samsudin

Mengakhiri tahun 2021, tidak terasa hampir 2 tahun tepatnya 20 bulan mengelola MCCC. Sungguh pengalaman yang membanggakan sekaligus keprihatinan, tetapi juga semakin memahami nilai-nilai yang dianut persyarikatan dalam tataran praktik.

Beruntung sekali, Muhammadiyah adalah organisasi mapan. Di tingkat pusat banyak orang yang mumpuni dan penuh dedikasi, demikian juga untuk wilayah-daerah-cabang-ranting. Secara khusus apresiasi kepada seluruh RSMA (Rumah Sakit Muhammadiyah-Aisyiyah) atas seluruh upaya dan dedikasi ketika menghadapi outbreak di bulan Juni-Juli lalu. Demikian juga kepada para relawan yang bekerja siang malam dalam pemulasaraan jenazah.

Tidak Ada Kurve Bencana

Berbeda dengan manajemen bencana pada umumnya, bencana Covid-19 tidak mengenal manajemen pra-bencana yang mengukur kemungkinan kejadian dan risiko serta mitigasi sehingga ada persiapan ketika bencana. Dalam konteks Covid-19 tidak ada persiapan karena belum terjadi sebelumnya, maka yang terjadi adalah masa kegawatdaruratan yang sangat panjang, yaitu dari Februari 2020 sampai Desember 2021. Layaknya gawat darurat bencana, semua tidak tahu, jadi semua bersifat emerjensi, serba darurat, berubah, dan penuh dengan diskusi dan pasti trial and error.

Covid mengajarkan kita untuk siap menghadapi perubahan mendadak dan tidak pasti. Hidup itu penuh perubahan. Apa yang terjadi hari ini bisa besok hilang, jungkir balik. Kita semuanya menamakan perubahan itu sebagai sebuah disrupsi, gangguan yang merubah semuanya (game changer). Atas dasar ini pula, ada kurve belajar, baik pemerintah, rumah sakit, dan masyarakat. Banyak kebijakan yang berubah, banyak respons rumah sakit yang terus berkembang dan masyarakat melakukan respons terhadap setiap kebjakan dan dampak Covid-19.

Awal tahun 2021 Indonesia cukup optimis karena tingkat penularan menurun dan ketika libur Nataru 2020 “dilepas” kemudian terjadi lonjakan yang mencapai puncaknya Juni-Juli di mana semua rumah sakit penuh dengan pasien Covid-19, kekurangan oksigen di mana-mana dan jumlah fatalitas meningkat tajam.

Baca Juga: MCCC: Jangan Lengah, Waspada Covid-19 Varian Omicron

MCCC sampai berkirim surat khusus kepada Presiden untuk melakukan lock down selama tiga pekan karena pemerintah masih ragu-ragu, sekalipun kemudian ada PPKM dalam berbagai level yang akhirnya berjalan cukup efektif sampai sekarang. Hampir seluruh Rumah Sakit Muhammadiyah-Aisyiyah dipakai untuk merawat pasien. Tidak akan pernah lupa di bulan-bulan tersebut ada tenaga kerja kesehatan, ulama, pengurus persyarikatan dari berbagai level, dosen, guru, saudara dekat, tetangga yang dipanggil oleh Allah swt. Semua menjadi pelajaran berharga.

Vaksinasi juga menjadi kontroversi. Vaksinasi sebenarnya adalah salah satu model yang paling efektif dalam temuan bidang kesehatan. Sekarang kita tidak pernah dengar lagi ada sakit cacar, polio, dan lain-lain. Bahkan untuk generasi Z barangkali tidak mengenal, karena penyakit itu hampir tidak ada.

Dalam konteks Covid-19, percepatan proses penemuan vaksin ditambah berbagai info hoaks membuat ramai –kalau tidak mau disebut kacau. Ada isu efikasi vaksin, isu konspirasi, isu bisnis, isu hak asasi manusia, penanaman chips, sampai isu keagamaan. MCCC berjalan terus!!!

Mengusung tema “Vaksinasi untuk Semua (Vaccination for All)”, MCCC menyasar seluruh lapisan masyarakat, termasuk lansia, difabel, dan lintas agama. Kerja sama dengan Kementrian Kesehatan, TNI, dan Polri didukung partner lain telah memvaksinasi lebih dari 600 ribu orang. Bertempat di fasilitas Muhammadiyah-Aisyiyah; gedung pertemuan, kantor, perguruan tinggi, sekolah menengah, pesantren, rumah sakit, dan berbagai fasilitas lain. Sekarang sudah masuk untuk vaksinasi anak-anak. InsyaAllah kita akan teruskan.

Pimpinan Pusat Muhammadiyah memilih tema “Optimis Hadapi Covid-19” sebagai sebuah narasi positif yang perlu dibangun agar bangsa Indonesia bangkit kembali dari keterpurukan berbagai hal. Penundaan Muktamar ke bulan November 2022 adalah sebuah upaya menjaga keselamatan kita semuanya agar tetap sehat dan bisa mempersiapkan dengan lebih baik dengan berharap Covid-19 sudah menurun, sehingga kemeriahan muktamar bisa dinikmati.

Kwartal empat 2021 penularan Covid-19 sudah menurun drastis dan semua orang wait and see karena ada varian baru. Prinsipnya kita semua harus tetap menjaga protokol kesehatan 3M (memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan). Pemerintah perlu melakukan 3T (treatment, tracing, tracking) dan V (vaksinasi). Waspada dan tidak jumawa.

Tahun 2022, berharap untuk lebih baik, beberapa catatan penting yang perlu dicermati adalah sebagai berikut: pertama, pemantapan sistem kesehatan. Penguatan kembali jejaring rumah sakit dan kampanye untuk hidup sehat perlu terus diserukan dalam arti luas.

Kedua, pemulihan ekonomi. Aktivitas sektor riil dengan dilonggarkannya aktivitas interaksi dan mobilitas manusia. Perlu dipikirkan oleh Majelis Ekonomi dan Amal Usaha, apa yang perlu dilakukan?

Ketiga, kesiapan pembelajaran tatap muka. Secara perlahan tapi pasti pembelajaran secara luring akan dilakukan yang secara langsung maupun tidak langsung ikut menggerakkan roda ekonomi.

Keempat, penyelenggaraan ibadah. Menurunnya tingkat penularan Covid-19 memungkinkan untuk beribadah dengan cara normal mulai dari haji, umrah, salat, dan pengajian.

Kelima, varian baru Omicron. Tetap waspada karena ada varian baru dengan tingkat penularan sangat tinggi dan berharap tingkat gejala medis yang menurun. Perlu pantauan secara terus menerus. Setidaknya hingga bulan November 2022.

Akhirnya, saya ingin menyampaikan terima kasih atas dukungan semua pihak kepada MCCC baik berupa dukungan moril dan materiil. Dari Pimpinan Pusat, Wilayah, Daerah, Cabang, dan Ranting, seluruh Majelis, Lembaga, Ortom, Amal Usaha. Kepada para tenaga kerja kesehatan, pengurus MCCC tingkat Wilayah, Daerah dan Cabang, para relawan tetaplah konsisten menjaga apa yang telah dicapai. Kepada para mitra nasional maupun internasional yang tidak bisa disebutkan satu per satu. InsyaAllah 2022 menjadi tahun akhir bencana non alam di Indonesia.

*Ketua Muhammaidiyah Covid-19 Command Center (MCCC)

Related posts
Sejarah

Kiai Ahmad Dahlan Menolak Menjual Muhammadiyah

Menuai kontroversi pada masa awal pendirian, lambat laut Muhammadiyah menjadi organisasi besar dan berpengaruh. Kiprah gemilang organisasi sosial-keagamaan yang didirikan Kiai Ahmad…
Berita

Tanwir Muhammadiyah: Haidar Nashir Ingatkan Peran Proaktif Muhammadiyah di Tengah Masyarakat

Yogyakarta, Suara ‘Aisyiyah – Kamis (30/6), PP Muhammadiyah dan PP ‘Aisyiyah menggelar Tanwir 3 dengan tema “Optimis Hadapi Covid-19 Menuju Sukses Muktamar”….
Sosial Budaya

20 Pelajaran Kiai Ahmad Dahlan

Kiai Ahmad Dahlan dikenal sebagai pribadi yang teguh memperjuangkan kesetaraan gender. Tidak hanya dalam ucap, tapi juga dalam laku perbuatan. Siti Aisyah…

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.